Sekolah Spanyol di Pyrenees

pengantar

aulahispanica.com – ini bertujuan menawarkan refleksi tentang didaktik terpadu bahasa (IDL) dalam konteks pendidikan multibahasa Basque, berdasarkan analisis empiris sampel bahan ajar. Kami akan menganalisis sampel bahan ajar Basque, Spanyol dan Inggris yang diterbitkan untuk sekolah menengah Basque, dan lebih tepatnya, buku teks yang diterbitkan oleh asosiasi sekolah menengah Basque Ikastolak dengan nama EKI Proiektua. Kami akan fokus pada beberapa aspek produksi genre teks ekspositori, mengeksplorasi bagaimana tata bahasa diperlakukan dari perspektif tekstual dalam tiga bahasa. Kami berusaha mengamati artikulasi antara tata bahasa dan produksi teks, sebuah isu yang menurut Bulea Bronckart (2016), belum menemukan jawaban yang memuaskan dalam didaktik bahasa.Saat ini masyarakat Basque menghadapi beberapa tantangan terkait dengan bahasa. dan pendidikan.

Di satu sisi, proses revitalisasi bahasa minoritas seperti Basque, yang bersentuhan dengan bahasa mayoritas – Spanyol atau Prancis – telah memberikan tuntutan besar pada sistem pendidikan selama beberapa dekade terakhir. Di sisi lain, peningkatan kebutuhan akan keterampilan linguistik dalam bahasa Inggris juga harus diperhatikan.Penting untuk menekankan bahwa pendidikan menengah Basque (baik itu program imersi atau main-tenance) bertujuan untuk mempromosikan kompetensi menggunakan bahasa Basque, Spanyol – atau Prancis – dan Inggris dalam situasi komunikatif yang nyata, serta menumbuhkan sikap positif terhadap keragaman bahasa, terutama terhadap bahasa minoritas (Idiazabal & Dolz, 2013; Idiazabal et al., 2015). Bagian pengantar dilanjutkan dengan presentasi umum konteks sosiolinguistik dan pendidikan Basque.

Bagian dua dan tiga mengacu pada latar belakang teoritis penelitian: Pertama, beberapa pendekatan didaktik untuk pendidikan imersi dan multibahasa diperkenalkan. Selanjutnya, didaktik bahasa berbasis genre teks dieksplorasi, serta tempat tata bahasa dalam pengajaran produksi genre teks. Pada bagian empat, kami akan menyajikan aspek metodologis penelitian, diikuti dengan hasil, dan terakhir, kesimpulan.1. Konteks sosiolinguistik dan pendidikan Basque Basque dituturkan bersama dengan bahasa dominan Spanyol dan Prancis di tiga komunitas administratif yang berbeda: di Komunitas Otonomi Basque (selanjutnya BAC) dan Komunitas Navarre di sisi Spanyol Pyrenees, dan di tiga provinsi Komunitas Kota Basque, di sisi Prancis. Sejak menjadi resmi dan wajib dalam pendidikan di BAC pada tahun 1982, proses revitalisasi bahasa telah terjadi melalui penggabungan progresif dalam sistem pendidikan.

1. Konteks sosiolinguistik dan pendidikan Basque

Basque dituturkan bersama dengan bahasa dominan Spanyol dan Prancis di tiga komunitas administrasi yang berbeda: di Komunitas Otonomi Basque (selanjutnya BAC) dan Komunitas Navarre di sisi Spanyol di Pyrenees, dan di tiga provinsi Komunitas Kota Basque, di pihak Prancis. Sejak menjadi resmi dan wajib dalam pendidikan di BAC pada tahun 1982, proses revitalisasi bahasa telah terjadi melalui penggabungan progresif dalam sistem pendidikan. Menurut survei sosiolinguistik terakhir (Basque Government, 2016), diperkirakan 53% penduduk BAC memahami bahasa Basque, meskipun hanya sekitar 34% yang merupakan penutur aktif. Pada artikel ini, kita hanya akan mengacu pada BAC.

Sejak pengenalan resmi bahasa Basque dalam pendidikan di awal tahun 80-an, tiga model linguistik telah ditawarkan: model A, dengan bahasa Spanyol sebagai bahasa pengantar dan Basque sebagai subjek (3 sampai 4 sesi seminggu); model B, di mana bahasa Spanyol dan Basque digunakan sebagai bahasa pengantar; dan model D, di mana Basque adalah bahasa pengantar dan bahasa Spanyol diajarkan sebagai mata pelajaran (3 sampai 4 sesi seminggu). Orang tua memiliki hak untuk memilih salah satu dari model ini untuk anak-anak mereka, meskipun tidak termasuk kota-kota besar, di sebagian besar wilayah model A tidak ditawarkan karena kurangnya permintaan. Dalam tiga model, bahasa Inggris hadir, dalam banyak kasus sebagai mata pelajaran, tetapi juga telah diperkenalkan sebagai bahasa pengantar pilihan mata pelajaran.

Basque adalah L1 untuk 20,5% dari populasi seluruh Negara Basque (Basque Government, 2016). Dalam kasus di mana bahasa Spanyol adalah L1 siswa, model D merespons model imersi, sedangkan untuk anak-anak yang berbicara Basque sebagai L1, itu merupakan model pemeliharaan (Idiaz-abal & Dolz, 2013). Perlu dicatat bahwa, berkat pengaruh kebijakan publik yang menguntungkan yang telah memberikan hasil yang baik (Cenoz, 2009), saat ini sebagian besar orang tua memilih model D atau B untuk anak-anak mereka di pendidikan dasar. Model D dan B telah berkembang dari sekitar 25% pada 1984/85 menjadi lebih dari 95% pada 2018. Peran pendidikan menengah-Basque jelas tercermin dalam peningkatan penutur bahasa Basque di kalangan remaja: sekitar 54% kaum muda penutur Basque di BAC adalah penutur L1 bahasa Spanyol (Basque Government, 2016).

Menurut kurikulum BAC, siswa harus mencapai level B1 di akhir sekolah dasar (usia 12) dan level B2 di akhir sekolah menengah (usia 16) dalam bahasa Basque dan Spanyol. Untuk bahasa Inggris, tingkat B1 diharapkan pada akhir Pendidikan Menengah (Muñoa, 2019).

Secara keseluruhan, hasil yang baik dari pendidikan menengah-Basque telah dikonfirmasi oleh penelitian tentang hasil linguistik dan akademik (Cenoz, 2009; Cenoz & Gorter, 2014), meskipun baru-baru ini beberapa evaluasi standar seperti PISA 2015-2018 telah menunjukkan skor yang lebih rendah. Namun, tren positif sepanjang tahun bersama dengan komitmen orang tua terhadap pembelajaran Basque oleh anak-anak mereka, penting untuk menjelaskan peningkatan yang cepat dan terus menerus dalam pemilihan model D di BAC.

2. Pendekatan didaktik untuk pendidikan imersi dan multibahasa

Secara tradisional, didaktik imersi didasarkan pada gagasan bahwa anak-anak harus diberi masukan sebanyak mungkin dari bahasa imersi. Hal ini tersirat bahwa B1 atau bahasa rumah tidak boleh digunakan di dalam kelas, menjaga bahasa imersi dan bahasa rumah terpisah, mengikuti apa yang disebut pendekatan instruksional monolingual (Cummins, 2008). Namun, penelitian terbaru mengusulkan perspektif didaktik bilingual atau bahkan multibahasa. Penulis yang sama mengklaim bahwa peluang baru muncul untuk strategi instruksional bilingual untuk mempromosikan transfer lintas bahasa pada siswa bilingual. Ini adalah kasus, misalnya, penerjemahan, membaca buku dua bahasa dan sumber daya untuk L1 siswa dalam tahap yang sangat tepat dalam produksi teks identitas dua bahasa (Naqvi et al., 2014).

Perspektif didaktik dwibahasa atau bahkan multibahasa juga dianut oleh apa yang disebut dengan pendekatan plural terhadap bahasa dan budaya (Troncy, 2014), yang mendukung kegiatan belajar mengajar yang menyiratkan penggunaan lebih dari satu ragam bahasa (lebih dari satu ragam bahasa). satu bahasa) atau lebih dari satu variasi dalam satu bahasa). Salah satu usulan utama dalam pendekatan ini adalah bahwa anak-anak perlu bekerja dengan lebih dari satu bahasa bersama-sama dan jenis kegiatan inti adalah perbandingan lintas bahasa dalam kegiatan metalinguistik (Candelier et al., 2012). Perspektif multibahasa ini harus selalu memperhitungkan perhatian khusus yang diperlukan agar tidak membahayakan bahasa minoritas (Cenoz & Gorter, 2014; Idiabazal et al., 2015).

Posted in Default | Tagged , , | Comments Off on Sekolah Spanyol di Pyrenees